Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: “Wahai Muhammad, ingatlah ketika datang pertolongan Allah dan kemenangan bagimu. Engkau menyaksikan manusia masuk Islam berbondong-bondong. Wahai Muhammad, karena itu bertasbihlah kamu untuk menyatakan syukur kepada Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sungguh Tuhanmu sangat lapang dalam memberikan ampunan kepadamu.” (An Nashr, 110: 1-3)

KAWE_KAWE AMBO

Thursday, 5 May 2011

EHH...DIA TENGOK KITA

"Eh dia tengok kita,dia jeling mata,aduh mak senyum lagi, amboi nona manis sekali"...tapi itu lagu dan ini lain pula ceritanya.Ini cerita kedai kopi dan kedai makan.Bagaimana untuk memastikan tahap
kebersihan kat kedai ang selalu kita makan.Bercakap soal kebersihan ni memang payah,nanti dikata orang aku nak menjahanamkan bisnes mereka,tapi aku kena cerita juga bab-bab ni.Aku memang cukup suka makan kak kedai mamak tapi bukat mamat,pasal kebersihan terpampang kat depan mata begitu juga sebaliknya.Mamak ni dia buat air depan mata kita kita,bagaimana cawan yang untuk kita minum kebiasaannya disiram dengan air panas terlebih dahulu,ini petua supaya kepanasan air akan berkekalan dan dapat menghilangkan debu atau kuman.

Kita tidak sedar semasa kita menyediakan makanan atau minuman mungkin ada segelintir pelanggan sedang memerhatikan kita,bukan perhati sahaja,tapi perhatikan bagaimana kita menyediakan makanan untuk pelanggan,semasa tu jugalah segala tabiat semula jadi kita akan terpapar,antaranya suka korek hidung atau menghisap rokok sambil menebar roti canai.
Biasa perkara yang paling kita anggap remeh itu besar kesannya pada bisnes kita,contohnya kain yang kita gunakan untuk mengelap meja atau cawan atau bekas makanan ada kalanya kalau diguna untuk mengelap meja,makin dilap makin melekit pastu ada something wrong pada baunya....eeeee!!!,memang pengotor.Aspek-aspek tersebut tidak diambil kisah oleh peniaga,biasa melayu islam la tapi bukan semua.

Kita sebagai orang islam sepatutnya menitik beratkan soal kebersihan kerana itu tuntutan islam,tapi heran orang bukan islam lagi bersih tapi bersih sahaja tak semestinya suci,sebab sebersih-bersih kedai orang bukan muslim itu kalau dibandingkan dengan kotornya kedai orang islam maka kita boleh makan kat kedai orang islam sebab macam aku cakap tadi,bersih tak semestinya suci.Kita selalu perhatikan bagaimana pengusaha-pengusaha makanan seperti akok atau kuih-muih lain harus di ingatkan jangan bawa anak kecil kat tempat kita berniaga,lainlah kalau kita boleh pastikan bahawa kita ini memang mengutamakan kebersihan.

Pernah berlaku pada suatu masa dalam bulan puasa,bagaimana kawan aku ni menjual kuih akok dan sememangnya sedap tapi semenjak dari berlakunya  satu peristiwa yang sadis gerai jualannya sudah berkurangan pelanggan.

Bagaimana nak dijadikan cerita,kawan aku ni anaknya ramai(syukur dengan pemberian Allah) tapi tak terjaga kebersihannya.Anak-anaknya tak terurus tahap kebersihannya,dengan muka dan pakaian yang comot,kadang-kadang kerkeluar pulak cendol yang ori dari hidungnya maka begitulah kesudahannya,tapi sekarang dah lain,dia dah berubah dan perniagaannya bertambah maju.Begitulah kesannya kebersihan terhadap suatu perniagaan.Ramai orang suka makan kat kedai yang ada ramai pelayan yang cun dan rambut pula berkarat,sebenarnya tak ada apa yang istimewa pun kat sini,dia orang ni hanya mengumpankan dengan
kecantikkan pelayan bukan masakan,kalau kita orang yang dah berumur kita duduk berjam-jam kadang-kadang dia buat tak tak tahu jer,inilah susahnya orang kita bila berniaga cepat lingkup sebab tak pandai bab-bab cara berbahasa dengan pelanggan.So...kalau nak makan cari la gerai yang bersih dan bukan ada pelayan yang cantik,fikir aspek kebersihan dan yang berjiwa islamik.

No comments:

Search This Blog

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.

Archives

PING BUSUK

APESAL TENGOK JER...