Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: “Wahai Muhammad, ingatlah ketika datang pertolongan Allah dan kemenangan bagimu. Engkau menyaksikan manusia masuk Islam berbondong-bondong. Wahai Muhammad, karena itu bertasbihlah kamu untuk menyatakan syukur kepada Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sungguh Tuhanmu sangat lapang dalam memberikan ampunan kepadamu.” (An Nashr, 110: 1-3)

KAWE_KAWE AMBO

Thursday, 17 March 2011

DAN BEGINILAH KESUDAHAN.....

Hari ni orang.... esok orang....lusa si anu.... kita bila lagi,belum tiba masanya kalau dah tiba pasti kena juga.Bukan ingin menakutkan atau mengugut tapi yang pasti..
.M.A.T.I  bunyi mati atau sampai ajal.Mati itu amat menakutkan bagi kita kerana sayang nak tinggalkan keindahan dunia dan banyak lagi persoalan yang belum selesai.Apabila ada kematian kita tersedar sekejap dan setelah berhari-hari berlalu kita akan lupa,kita meneruskan hidup seperti biasa kerana seolah-olah tidak ada kena-mengena dengan kita,hidup harus diteruskan.

Sabda Rasulullah(S.A.W) akan tiba lima perkara dan kita akan lupa pada lima perkara:
1-Kasih mereka kepada hidup- lupa kepada mati
2-Kasih mereka pada harta- lupa mereka pada hisab
3-Kasih mereka pada mahligai-lupa mereka pada kubur
4-kasih mereka pada dunia-lupa mereka pada akhirat
5-Kasih mereka pada makluk-lupa mereka pada Allah

Persoalan tentang mati tidak ada seorang pun yang mengetahui bilakah saat kematian akan tiba.Mati itu ada berbagai keadaan ada yang mati kemalangan,ada yang mati ketika melahirkan dan ada yang mati ketika buat maksiat.Kadang kadang terfikir juga aku bagaimana nanti saat kematianku,semua anak-anak,isteri dan saudara mara akan berada disisi aku...aku berdoa kepadamu ya Allah biarlah hidup dan matiku dalam agama mu agama islam,dan tatkala saat ajalku tiba maka berakhir hidupku didunia ini.Dunia ini hanyalah ladang untuk kita bercucuk tanam dan hasilnya dituai diakhirat,dunia ini adalah persinggahan bagi seorang perantau,mencari bekalan untuk meneruskan penghidupan  dialam akhirat.Dunia ini penuh dengan keindahan yang menyebabkan manusia menjadi leka,mereka leka bahawa penghidupan ini bukan berakhir disini..di alam satu lagi..alam akhirat,di sanalah kita akan menerima setiap balasan amalan kita didunia,baik atau jahat.Dunia ini penuh dengan tipu daya dan ternyata ramai diantara kita yang tertipu.


"Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kemudian hanyalah kepada Kami kamu dikembalikan." (QS. 29:57)

Antara firman lain:

Katakanlah: "Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan." (QS. 62:8).





Orang yang sentisa mengingati kematian dikasihi Allah.Kita tidak boleh lari dari kematian.Sebuah kisah tentang seorang pembesar atau ketua kerajaan yang cuba lari dari kematian.Pada suatu malam pembesar tersebut bermimpi akan kematiannya disebabkan oleh seekor kala jengking maka pada keesokkan hari pembesar tersebut memanggil seluruh ahli nujum dan cerdik pandai untuk menceritakan apakah disebalik mimpi tersebut,dan sahlah kebenaran disebalik mimpi tersebut.Pembesar tersebut menjadi runsing dan menyuruh semua ahli nujumnya mencari jalan untuk mengelakkan dari kematiannya.Setelah bermesyuarat maka keputusan telah dibuat,ahli nujum mencadangkan supaya dibina sebuah istana diatas air ditengah lautan.Maka setelah siap istana dibina tinggal lah pembesar tersebut.Ajal dan maut ditangan Allah,jika ajalnya telah tiba maka akan sampai jua,Allah telah mengirimkan seekor kala jengking yang naik diatas sehelai daun dan berakhir lah riwayat pembesar tersebut.Tak seorang pun dari kita dapat lari dari kematian,seandainya nyawa boleh diganti dengan wang ringgit maka ramailah orang -orang kaya menukarkannya.


Wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Rabbmu dengan hati yang puas lagi diredhaiNya. Masuklah ke dalam jamaah hamba-hambaKu, dan masuklah ke dalam syurgaKu.”(Al-Fajr:27-30)
Anak-anakku,
Alangkah bahagianya akhir kesudahan kita, andainya seruan Allah dalam ayat tersebut layak untuk kita…Untuk itu, bersegeralah kita hitung terlebih dahulu diri dan bermuhasabah terhadap amalan kita berpandukan sabda Rasulullah SAW;
“Setiap hamba pada hari kiamat tidak akan dapat mengorak langkah menuju ke mana jua   selagi dia belum selesai disoal siasat mengenai empat perkara:
1. Umurnya di manakah dihabiskan sewaktu di dunia dahulu?
2. Masa remajanya bagaimanakah dia menghadapi ujian waktu itu?
3. Hartanya bagaimana dia memperolehinya dan bagaimana dia membelanjakan?
4. Ilmunya apakah dia telah beramal dengan ilmu itu?
(HR Muaz bin Jabal r.a)
Semoga mendapat munafaat untuk diriku dan korang semua.

No comments:

Search This Blog

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.

Archives

PING BUSUK

APESAL TENGOK JER...