Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: “Wahai Muhammad, ingatlah ketika datang pertolongan Allah dan kemenangan bagimu. Engkau menyaksikan manusia masuk Islam berbondong-bondong. Wahai Muhammad, karena itu bertasbihlah kamu untuk menyatakan syukur kepada Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sungguh Tuhanmu sangat lapang dalam memberikan ampunan kepadamu.” (An Nashr, 110: 1-3)

KAWE_KAWE AMBO

Sunday, 7 August 2011

IKUTLAH BAPAMU TAKUTKAN ALLAH


Bismillahirahmanirrahim dan assalamualaikum semua,hari ini aku nak ceritakan sebuah kisah untuk kita jadikan teladan.Kisah ini mengenai kehidupan seorang bapa yang kematian isteri dan mempunyai seorang anak lelaki yang berumur dalam linkungan lima tahun.Kehidupan mereka ini sangat susah,bapak budak ni adalah seorang pencuri..dia mencuri untuk menyara kehidupan mereka.Pada satu hari bapak budak ni berfikir tentang apa kesudahan nasib anaknya setelah ketiadaanya(mati) lalu ia telah menemui jalanya..ia bercadang menempatkan anaknya dipondok pengajian agama.

     Pada  kesokannya dia telah menemui guru pondok tersebut dan menyerahkan anak nya pada guru pondok tersebut.Pada malam tersebut seperti biasa ada ceramah agama kat pondok tersebut,tajuk yang diajarkan ialah'Ikutlah Bapamu Takutkan Allah'.Tuan guru pondok tersebut mengatakan semua anak wajib mentaati perintah ibubapa,ikutlah perintanya jangan sekali-kali kita menderhaka.Setelah seminggu belajar dipondok,pada satu malam budak itu curi-curi keluar..tujuannya tak lain tak bukan adalah untuk mencuri..ia mencuri kerana taat pada suruhan bapanya mengajar ia supaya mengikut jejek bapanya.Setelah berjalan agak lama ia menemui sebuah rumah yang besar..lalu ia memanjat rumah tersebut,ia masuk kesebuah bilik tempat penyimpanan harta..ia membawa keluar barangan tersebut tetapi ia terkejut kerana sudah masuk waktu subuh..ia harus solat berjemaah bersama dengan murid-murid lain kat pondok,ia bergegas turun dan meninggalkan harta tersebut.Pada kesokkan tuan rumah tersebut terkejut mengapa rumahnya bersepah..ia berfikir sejenak dan membiarkan sahaja.
    Seperti biasa..seperti malam sebelumnya budak tersebut pergi kerumah besar itu dan seperti biasa jugalah bila ia cuba membawa keluar hasil curianya azan subuh berkumandang ia bergegas pulang.Setelah tiga hari kejadian itu berulangan tuan rumah tersebut hairan..siapalah punya angkara,untuk pengetahuan korang pemilik rumah itu ialah seorang penghulu yang sangat kaya tapi pemurah.Malam keempat kejadian itu terjadi lagi ,tanpa pengetahuan budak itu penghulu telah mengintip perbuatanya..nasibnya kurang baik pada malam tersebut ia tertangkap.Penghulu bertanya kenapa ia mencuri..ia mengatakan bapanya seorang pencuri bapanya mengajar supaya mencuri..tambahnya lagi guru pondok selalu berpesan supaya menurut perintah kedua ibubapa jangan derhaka disamping itu takutkan Allah dan sebab itulah juga ia tak membawa keluar barangan yang dicuri keana takut kepada Allah..mencuri itu satu dosa setiap dosa balasanya neraka.
     Mendengar penerangan budak itu penghulu menjadi sebak tak disedari air matanya mengalir ia menjadikan
budak itu sebagai anak angkat.Penghulu mempunyai seorang anak perempuan sebaya umurnya dengan budak itu,dengan kepandaian budak itu membaca Al-Quran penghulu melantik budak itu mengajar anaknya membaca Al-Quran.Masa telah berlalu kedua-duanya meningkat remaja lalu dipendekkan cerita penghulu mengkahwinkan mereka berdua....inilah balasan kepada orang yang jujur....
Gambarsekadar hiasan

No comments:

Search This Blog

Loading...

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.

Archives

PING BUSUK

APESAL TENGOK JER...