Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: “Wahai Muhammad, ingatlah ketika datang pertolongan Allah dan kemenangan bagimu. Engkau menyaksikan manusia masuk Islam berbondong-bondong. Wahai Muhammad, karena itu bertasbihlah kamu untuk menyatakan syukur kepada Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sungguh Tuhanmu sangat lapang dalam memberikan ampunan kepadamu.” (An Nashr, 110: 1-3)

KAWE_KAWE AMBO

Monday, 6 June 2011

KELINGKING LURUS,TELUNJUK BERKAIT

Pelik tapi benar tapi itulah hakikat dan kenyataan yang harus diterima.Ini bukan peribahasa baru yang telah diguna-pakai tapi kiasan yang aku reka sendiri dan banyak lagi peribahasa baru yang akan keluar,korang tunggu bila dan bagaimana.Peribahasa atau kiasan adalah suatu yang yang unik untuk
menyindir dan memperkatakan hal dan perilaku seseorang.Masa telah berubah dan mengubah segalanya,kalau dulu telunjuk lurus tapi kini sudah bengkok dan berkait.Semua orang tahu tentang tugasan jari telunjuk,ianya untuk mencapai hasrat seseorang menunjuk arah atau sesuatu tempat.

Tugas  jari telunjuk ialah menunjuk dengan arah yang betul sebabnya tak ada seorang pun menunjukan arah dengan jari yang bengkok atau berkait.Apa yang ingin aku nyatakan ialah keadaan semasa pada hari ini,manusia yang kita harapkan untuk mendidik manusia menjadi baik rupanya sudah berubah arah.Mereka yang dahulunya berjalan betul kini menjadi perosak pada kebenaran.Masalah menjadi bertambat berat bila yang salah itu menjadi ikutan,apakah tiada kesangsian yang di ikuti itu memang terpesong jauh.Manusia sudah buta hatinya untuk menilai kebaikan,itulah natijahnya bila selalu berkawan dengan orang suka berbuat kejahatan sehingga tertutup pintu hatinya untuk melakukan kebaikan.

Pada hari ini kita begitu sulit untuk menyatakan kebenaran kerana manusia sudah terlalu dengkil dan berkarat hatinya.Manusia hari ini sudah hilang arah dan pedoman.Saban hari kita dikejutkan dengan berita yang menakutkan tentang perilaku orang islam,mereka sudah jadi pengfitnah,mereka-reka kan cerita untuk memburukan orang lain tidak cukupkah malapetaka yang Allah turunkan,hari ini kita lihat dinegara orang entah esok lusa dinegara kita.Kita juga tak terlepas dari ujian Allah.Berita yang mengejutkan kita tentang kejadian tanah runtuh yang meragut nyawa adik-adik kita di Hulu Langat sangat memilukan kita semua.Pada hari ini kita juga amat terkejut tentang seorang lelaki yang menukar jantina kerana alasan yang tak boleh diterima dengan hukum dan syariat Allah.Aku menjadi takut apa bala agaknya yang menimpa anak-anak bangsa yang se agama dan satu kaum dengan aku,dimanakan pegangan dan akidahnya sehingga berani mencabar kekuasaan  Allah dengan menukar jantina.

Alasannya kerana tiada keserasian dengan keadaan azali dan sejak dari kecil lagi sudah mirip menjadi seorang wanita.Bagaimana kalau permohonannya untuk menukar jantina dalam kad pengenalan diluluskan,maka berduyung-duyunglah yang akan datang untuk  memohon menukar identiti pada sijil kelahiran,berat memang berat untuk aku fikirkan.Perkara kedua yang aku fikirkan bagaimana nanti kalau di mohon perintah mahkamah untuk berkahwin dengan lelaki,gila memang giler punya kes.Lelaki dengan lelaki kahwin sekali gus
kita telah membenarkan perhubungan sejenis(homoseksual).Siapa yang harus dipersalahkan dalam soal ini.Pihak pemerintah perlu peka sekali gus mencari jalan untuk menyekat kejadian seperti ini,hanya undang-undang islam sahaja yang mampu mencegahnya.Beginilah akibatnta bila telunjuk sudah berkait sedangkan jari kelingking sudah lurus,tapi sayang jari kelingking hanya golongan kecil yang tak terdaya,tak ada power walaupun dah makan power root berpaket-paket tetap tak jadi power...amat malng nasibmu wahai kelingking
diguna orang untuk mengorek tahi hidung,tapi rasanya bukan untuk selama-lamanya......

No comments:

Search This Blog

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.

Archives

PING BUSUK

APESAL TENGOK JER...