Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: “Wahai Muhammad, ingatlah ketika datang pertolongan Allah dan kemenangan bagimu. Engkau menyaksikan manusia masuk Islam berbondong-bondong. Wahai Muhammad, karena itu bertasbihlah kamu untuk menyatakan syukur kepada Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sungguh Tuhanmu sangat lapang dalam memberikan ampunan kepadamu.” (An Nashr, 110: 1-3)

KAWE_KAWE AMBO

Sunday, 5 June 2011

BILA KOPIAH TERCALIT NAJIS

Situasi dan keadaan sekarang begitu cemar dan mencemaskan.Begitu tragis bila manusia sudah bersifat  pengotor dan kebinatangan,manusia sudah hilang pedoman.Kopiah dan songkok adalah dua situasi yang
berbeza.Songkok sudah lama tercemar dan dicemari,jarang kita melihat orang membasuh songkok tapi sering dipakai bila sembahyang,segala daki dan kekotoran yang terlekat dibawa bersama ketika sembahyang.
antara tajuk berita yang pernah kita baca...

Kopiah putih yang sering dipakai oleh mereka yang dipanggil haji,tuan imam dan sebagainya kini sudah mulai tercemar,bila dibasuh tapi kekotoran dan baunya masih lagi terlekat."Haji dulu dan sekarang tak sama,haji sekarang cakap manyak lagi tipu,hutang susah mau bayar"itulah kata-kata yang masih terlekat di telinga aku,kata-kata dari seorang tauke cina.Kisah karenah orang yang pakai kopiah,kerana segelintir mereka yang membuat onar tapi kesanya turut dirasai semua.Kita pernah dengar tuan imam berseluar pendek sedang membasuh kereta,pak haji berseluar pendek bila berjoging,pendek kata macam-macam hal yang berlaku.Pak lebai dan ustaz penipu,songlap duit orang,pak haji jadi boss skim cepat kaya....macam-macam ada.Ramai orang cakap nak dapat title haji bukan susah,ada duit boleh pergi ke mekah,soal mabrur atau tidak hanya tuhan yang tahu,begitu juga title ustaz pakai kopiah atau berserban,bila buat onar semuanya tercalit.
jangan cemarkan tanah suci dgn status haji ,,,

Haji  adalah orang yang dimuliakan,jaga adab dan perbuatan tapi itu dulu tidak sekarang.Sebelum pergi haji kena berlajar dahulu,taubat dosa-dosa yang lalu dengan taubat nasuha,berjanji tidak akan mengulangi lagi dosa yang lepas,sucikan hati dan insyallah dapat haji yang terbaik.Ada yang pergi berpuluh-puluh kali tapi bila balik perangai makin teruk,haji sebeginilah yang akan dijadikan contoh atau kiasan,kesian pada mereka yang betul-betul mendapat haji yang mabrur.Orang mudah percaya atau tertipu kalau sesuatu yang dilakukan oleh orang yang bertitle haji,tapi hanya seketika lepas itu akan keluarlah "haji penipu atau ustaz penipu"samapai orang yang betul-betul jujur pun susah nak cari makan,mereka bijak bermain kata-kata,lembut gigi dari lidah dan semestinya lidah itu tak bertulang.

Ramai golongan seperti ini  yang cuba mendekati orang-orang politik kerana mencari habuan,mereka sanggup
menghabiskan modal dan masa demi perjuangan katanya,tapi bila dapat yang dihajati mereka lupa diri dan yang lebih dasyat mereka babitkan diri mencemar nama baik orang lain yang pernah berbudi dengannya.Inilah kutu-kutu haprak yang bertopengkan agama demi mencari harta,bermodalkan kopiah putih dikepala yang akhirnya mencemarkan imej haji dan ustaz.

Penafian:Segala artikel yang ditulis adalah sebagai renungan dan iktibar tiada niat untuk
                  mengaibkan sesiapa  saya memohon ampun dan maaf sekiranya ada           
                  yang tersinggung....

No comments:

Search This Blog

Loading...

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.

Archives

PING BUSUK

APESAL TENGOK JER...