Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: “Wahai Muhammad, ingatlah ketika datang pertolongan Allah dan kemenangan bagimu. Engkau menyaksikan manusia masuk Islam berbondong-bondong. Wahai Muhammad, karena itu bertasbihlah kamu untuk menyatakan syukur kepada Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sungguh Tuhanmu sangat lapang dalam memberikan ampunan kepadamu.” (An Nashr, 110: 1-3)

KAWE_KAWE AMBO

Thursday, 16 February 2012

YANG DULU KITA TAK RASA TAPI KINI KITA AMAT TERASA

TANG MANA YANG DOK KATA KITA SENANG DAN KAYA,CARI PITIH SIANG MALAM SEBAB NAK BAYAR HUTANG, SAMPAI MATIPUN MASIH BERHUTANG....

Bila bercakap soal rasa tentu ramai yang tahu dan terasa,rasa itu boleh jadi perasa atau perasaan dan ianya boleh disentuh dan tersentuh bila melibatkan soal hati.Masih aku terasa ketika aku masih terlalu kecil untuk mempersoalkan apa itu perasaan dan rasa keperitan mencari rezeki.Kalau dulu orang selalu cakap hidup ini amat  payah tapi bagi aku tidak, apa yang payah?,makan, tidur dan pakai tak adapun yang susah.Baru sekarang aku terasa bila aku dan dewasa,hidup ini memang susah,dulu kini dan selamanya.Orang  tak akan terasa susah bila ianya tak perlu fikir soal orang lain,soal dosa pahala atau soal apa-apa pun.

beginilah cara orang tua aku masak atau rebus air...free tak kena bayar, bahan api ambil kayu dari belakang rumah..

Kecil hidup kita ditanggung dan kini kita dah dewasa perlu pula menanggung,tanggung anak-anak dan isteri.Kita bukan hanya menanggung soal kewangan tapi juga dosa orang yang dibawah tanggungan kita,itulah aku cakap kalau tak fikir soal dosa pahala hidup ini memang senang,macam lembu kerbau mana tahu susah.Masih aku ingat dan terasa,hidup pada masa itu tak sesukar hari ini.Kalau dulu kita masak pakai dapur kayu,bahan bakarnya adalah kayu.Kat kampung kayu tak payah beli,semuanya free.Padi pula tanam sendiri,ikan juga jarang yang berbeli.Ikan darat itulah makanan istimewa orang kampong,keli,sepat,puyu dan haruan semuanya dapat kat bendang.
penyelamat ekonomi orang melayu pada masa itu...
Sarapan pagi aku ialah ubi kayu rebus bersama kelapa parut minum pula dengan 'kopi o'.Jarang-jarang sekali tanak pulut dan pisang rebus semuanya tak payah beli.Mana yang orang sekarang kata orang dulu hidup memang susah,jangan cerita masa pemerintahan jepun dah la,yang aku cerita ni hidup pada tahun 70 an dan awal tahun 80.Kalau kini orang bermegah-megah dengan kekayaan,mana kelebihannya,hidup menyewa,kereta hutang,loan sana loan sini.Hari-hari diselubungi hutang.Lagi besar gaji lagi besar hutang,sedar tak sedar rupanya kita ini ditipu oleh dunia.Kita terlalu mengejar dunia,kita lupa dunia ini hanya topeng semata-mata.

Ini adalah benda yang dicari oleh semua orang kerana lambang kemewahan dan bermegah-megah samapai yang tak mampu pun terasa ingin memilikinya,tapi bagaimana dengan iman? zaman sekarang orang dah tak cakap bagaimana cara nak menambah iman(Gambar sekadar hiasan)

Kini aku juga sudah berkeluarga macam korang,macam mak bapak kita dulu bela kita.Tapi dulu lain sekarang memang lain.Sekarang semua kena beli,semua kena bayar,hatta nak berak sekali pun.Masak pakai gas,kereta pakai minyak,cukai jalan,lesen itu lesen ini,mana yang kita cakap hidup sekarang ni senang,tak ada senangnya.Kalau dulu kita susah tapi tak banyak yang berbayar,guna air perigi dan lampu gasolin atau pelita minyak tanah,tidur bantai kekabu dari pokok kekabu yang tumbuh meliar.Naik basikal tak payah pakai minyak atau cukai jalan,kalau kemalangan taklah sampai patah-riuh atau masuk "I See U".

Hidup sama rata saling menghormati dan dihormati,jarang nak bercerita soal makan rasuah,jiran memang rapat dan akrab.Tapi sekarang apa yang terjadi,mu-mu,aku-aku,mu ikut mu,aku ikut aku.Naik kereta besar berdesit macam pelesit,habis terpercik yang berbasikal atau bermotosikal,mereka ini dianggap penganggu kelancaran perjalanan diaorang.Tang mana yang dok kata hidup zaman lani ni hebat ,sedaq tak sedaq bertambah terhimpit dan terkepit......




No comments:

Search This Blog

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.

Archives

PING BUSUK

APESAL TENGOK JER...