Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: “Wahai Muhammad, ingatlah ketika datang pertolongan Allah dan kemenangan bagimu. Engkau menyaksikan manusia masuk Islam berbondong-bondong. Wahai Muhammad, karena itu bertasbihlah kamu untuk menyatakan syukur kepada Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sungguh Tuhanmu sangat lapang dalam memberikan ampunan kepadamu.” (An Nashr, 110: 1-3)

KAWE_KAWE AMBO

Saturday, 12 November 2011

TERTEKAN YANG MENEKAN

Dunia ini memang sungguh kejam,maksud aku kehidupan manusia di dunia maya ini,terlalu menekan dan menyebabkan ada yang tertekan.Ibu-apa mahukan anaknya berjaya dalam pelajaran seperti anak-anak orang lain,mengapa manusia ini suka membuat perbandingan tapi tidak menilai bagaimana tahap anaknya berbanding anak orang lain.Memang benar kita ini dilahirkan sama tapi berlainan keupayaannya,ada orang dilahirkan genius tapi ada juga sebaliknya,kita hidup didunia ini ada yang kaya dan miskin,ada yang cerdik dan kurang cerdik,dan begitulah seterusnya.
Tahap dan keupayaan seorang(anak) itu berbeza dan mengapakan kita selalu terus menekan keupayaan yang tidak mampu dilakukan anak-anak kita,menyebabkan anak memberontak dan takut ia mengecewakan harapan yang dihajati oleh ibu-bapanya.Kita juga sering mendengar atau menjumpai segelintir ibu-bapa yang memandang remeh terhadap anak-anaknya yang kurang tahap pencapaian dalam pelajaran,apa sahaja yang dilakukan oleh anak tersebut di pandang dingin.Kadang-kadang anak ini berusaha untuk meningkatkan tahap pelajarannya sehingga berjaya meningkatkan markah dalam suatu subjek tapi kita tidak pernah rasa ingin mengucapkan tahniah,inilah silapnya manusia yang bergelar ibu atau bapa.

Hari ini rasanya hari bertuah bagi aku kerana diberi kesempatan masa,dengan tidak semena-mena aku tertonton  sebuah filem hindi di TV3,Taare Zamen Par begitulah jodolnya.


Kisah yang berkisar tentang sebuah keluarga yang mempunyai 2 orang cahayamata(lelaki),abangnya menjadi kebangaan keluarga kerana sifatnnya yang genius,maka bapanya punyalah keinginan supaya anak bongsunya
jadi seperti abangnya,sama-sama cemerlang dalam pelajaran.Secara ringkasnya anak bongsunya begitu mengecewakan dan dibuang sekolah kerana prestasinya kurang menyerlah,berikutan dari itu guru tempat sekolah anaknya mengeshorkan supaya dihantar ke sekolah kanak-kanak khas.Keadaan terjadi seperti di sekolah yang pertama,anak ini(Shaan) ketinggalan dalam pelajaran dan jadi bahan ejekkan.Sehingga pada suatu hari guru baru dihantar bertugas,lakonan Amir khan.Semenjak menerima guru baru yang prihatin,Shaan telah berubah dan begitu minat untuk belajar,sehinggalah kemuncak cerita ini.Pada penghujung cerita ini satu pertangdingan lukisan telah diadakan,peserta rerdiri dari guru dan murid(termasuklah Shaan),pihak juri terlalu sulit untuk memilih pemenang,hasil seni Shaan dan salah seorang guru sama-sama baik,tapi hanya seorang pemenang yang layak,nasib menyebelahi Shaan,ia telah menjuarai pertandingan itu.

Antara mesej yang terdapat pada filem ini ialah,tugasan seorang pendidik bukanlah hanya tahu mendidik sahaja,selalulah mendampingi murid yang bermasalah,tanya masalah mereka kenapa dan mengapa amat payah untuk memahami apa yang diajar.Seorang guru bukan hanya tahu merotan atau mendenda bila ada murid yang gagal dalam pelajaran.Dalam filem ini Shaan sukar untuk menulis perkataan yang hampir sama,seperti 'd dengan b' dan banyak lagi perkataan yang hampir sama ejaannya.

Sikap ibu-bapa janganlah hanya tahu memerah dan mendesak anak supaya membuat sesuatu yang anak tak mampu,sehingga menyebabkan jiwa anak-anak menberontak dan tertekan.Tekanan yang berpanjangan juga boleh menyebabkan anak-anak kecewa untuk meneruskan kehidupan,akhirnya boleh jadi pesakit mental...

Apa yang berlaku pada Shaan sebenarnya,dia bukan tak cerdik tetapi mempunyai penyakit Dyskinesia,penyakit apa tu...tanyalah abang google.



No comments:

Search This Blog

Loading...

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.

Archives

PING BUSUK

APESAL TENGOK JER...