Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: “Wahai Muhammad, ingatlah ketika datang pertolongan Allah dan kemenangan bagimu. Engkau menyaksikan manusia masuk Islam berbondong-bondong. Wahai Muhammad, karena itu bertasbihlah kamu untuk menyatakan syukur kepada Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sungguh Tuhanmu sangat lapang dalam memberikan ampunan kepadamu.” (An Nashr, 110: 1-3)

KAWE_KAWE AMBO

Thursday, 22 August 2013

SIAPA KATA PENGEMIS TIADA MASA DEPAN-SEGALANYA ALLAH MENENTUKAN

Dulu pengemis jalanan....Tegar kini artis terkenal
 Tegar

TUAH ayam nampak di kaki, tuah manusia siapa yang tahu. Satu ketika dahulu, si kecil ini sering kali menjadikan kaki lima dan kota-kota kecil di sekitar Indonesia sebagai tempat mencari rezeki.

Dengan bertemankan sebuah gitar kecil, dia menjadi penghibur jalanan untuk membantu keluarganya demi sesuap nasi.

Seawal usia enam tahun, Tegar atau nama sebenarnya, Tegar Septian, 12, mula diasuh menjadi pengemis.

Selain mendapatkan wang dengan petikan gitar, Tegar juga turut membuat pekerjaan lain seperti mengambil upah mencuci kereta.

Malah, Tegar terpaksa mengorbankan zaman persekolahannya demi membantu keluarga yang kesempitan.

Bukan sahaja dirinya, malah ibunya, Ratna Dwi Asih juga turut menjadikan stesen kereta api berdekatan sebagai tempat mencari pendapatan dengan usaha pengemis.

Bapa tirinya pula bekerja sebagai buruh binaan dan kadang kala turut menjadikan pekerjaan yang sama untuk menyara kehidupan mereka demi membesarkan tiga adiknya yang lain.

Walaupun membesar di persekitaran yang serba kekurangan, namun Tegar dikurniakan suara emas yang mampu menghiburkan orang ramai.

Segalanya berubah setelah seorang daripada penuntut sebuah universiti di negara itu bertindak merakam nyanyian Tegar dan terus memuat naik ke laman sosial YouTube, pada Mei tahun lalu.

Dengan alunan suara emas dan bertemankan petikan gitar kecil yang usang, Tegar menyanyikan lagu dendangan penyanyi dangdut, Ratna Koin, Aku Yang Dulu Bukanlah Yang Sekarang, dengan liriknya sendiri.

Video yang dimuat naik itu berjaya mendapat perhatian pengikut dunia maya termasuk di luar Indonesia sehingga mencatat lebih daripada tujuh juta tontonan.

Bermula saat itu, ramai yang mula mencari Tegar dan kagum dengan kelebihan yang dimiliki si cilik ini.

Kelibat Tegar mula mencuri tumpuan setelah memenangi satu pertandingan pencarian bakat yang dianjurkan sebuah syarikat telekomunikasi sekali gus, membawa nama Tegar ke persada seni Indonesia.

Persis artis terkenal, kehidupan Tegar bukan lagi di pondok usang namun, aktiviti hariannya masih lagi memerlukan gitar kecil untuk membuat persembahan.

Selain memiliki suara emas, Tegar juga mempunyai kemahiran dalam bermain alat muzik lain seperti drum dan piano.


Nekad bantu keluarga

Walaupun kehidupannya kini jauh berbeza, namun Tegar tidak pernah diasuh untuk bersikap angkuh.

Tetap berpegang pada kata-kata ibunya, Tegar sendiri tidak pernah menyangka kehidupannya yang getir sebelum ini berakhir dengan senyuman.

"Alhamdulillah, saya sendiri tidak menyangka akan dikenali seperti ini. Seperti bait dalam lagu saya, saya teringin untuk menjadi kaya dan menghapuskan kesengsaraan keluarga.

"Saya bersyukur kerana berpeluang untuk mengubah kehidupan keluarga. Walaupun bukan kaya raya, namun sekurang-kurangnya saya dapat membantu keluarga dan memberi keselesaan kepada mereka.

"Saya berhasrat untuk membeli sebuah rumah untuk keluarga. Selain itu, saya juga akan kembali belajar untuk mendapatkan pelajaran yang terpaksa dikorbankan sebelum ini. Namun, atas kepadatan jadual kerja, saya terpaksa menggunakan kaedah belajar di rumah," katanya dalam satu temu bual di Indonesia.


Kehidupan di jalanan

Akui Tegar, kehidupannya sebagai pengemis jalanan bukanlah sesuatu perkara yang manis untuk dikenang. Malah, sepanjang tempoh itu, Tegar pernah terjebak di dalam kalangan pengemis cilik yang bermasalah.

"Saya pernah terjebak dalam masalah sosial seperti merokok dan minum arak. Pada awalnya, saya memang menolak, namun akhirnya terpengaruh dengan rakan-rakan.

"Kehidupan di jalanan sememangnya tidak lari daripada masalah seperti itu kerana tiada siapa yang mempedulikan kami kerana ibu bapa juga sibuk bekerja.

"Namun kini, saya sudah meninggalkan kesemua ketagihan itu dan pengurus saya banyak beri nasihat serta dorongan untuk meninggalkan masa lampau yang tidak memberikan sebarang kebaikan," katanya.
 JANGAN KECUNDANG DALAM GLAMOUR DUNIA DIK!...

No comments:

Search This Blog

Loading...

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.

Archives

PING BUSUK

APESAL TENGOK JER...